Wednesday, May 2, 2018

Hebat . Bebas . Syukur

Sejak dia tinggalkan aku
Aku menangis tak berhenti
Makan minum pun tak menentu
Berat badan cecah tiga puluh lima kilogram

Kawan aku Nisa kata padaku
Sudah-sudahlah tu, jom ikut aku
Kita tengok monyet joget dalam zoo
Jika itu dapat hiburkan aku

Namun itu empat tahun yang lalu
Aku berubah dari sejak itu
Aku pergi ke mana tempat ku mahu
Aku baca buku tambah ilmu

Aku pergi saloon ubah imejku
Pakai tudung, baju ala Muslimah
Solek sikit bagi muka bergemerlapan
Cantik, tertarik, aku memang hebat!

Korus:
Oh oooo.....Oh ooo 2x
Hebatnya hidupku.....
Bebasnya hidupku.....4x

Sejak dia tinggalkan aku
Aku bersyukur Alhamdulillah
Aku akan terus selalu berdoa
Moga-moga ada jodoh yang baru

Lagu & Lirik oleh Kin Aziz

Tuesday, April 17, 2018

Tak de la Lawa Sangat.....

Leganya apabila dapat meluahkan segala benda yang terpendam dalam blog ni. Rasa macam dapat menjerit diatas sebuah bukit tanpa ada gangguan apa-apa. Tak ada orang sound balik, "Hoi! Gila ke pe?!"

Cakap pasal sound-sound ni, aku teringat apa yang berlaku pada aku tadi. Kejadian berlaku ketika nak balik. Di kilang aku, waktu orang office balik biasanya akan bertembung dengan budak-budak operator. Macam biasa aku berjalan sambil senyum (bukan senyum mengurat, senyum biasa je, tak mesra sangat, tak sombong sangat). Tiba-tiba aku terdengar, "Tak de la lawa sangat..." Sangat dekat dengan telinga aku. Aku perhatikan budak-budak tu berlalu pergi.

Makin aku tersenyum. Aku tak sakit hati pun. Adakah ayat itu ditujukan kepada aku? Entahlah aku pun tak tahu. Wallahu alam. Mungkin ini balasan dosa / ujian untuk aku. Terus-terang, aku rasa tenang dan kelakar. Cepat-cepatlah matang adik-adik oi. Aku doakan untuk korang. 

Monday, April 16, 2018

The Ugly Side of Me

Ada baiknya aku bercerita tentang 'The Ugly Side of Me'. Terus-terang mana ada manusia yang bercerita tentang keburukan diri sendiri. Tetapi aku, ya aku, akan menceritakan apa yang berlaku pada aku pada 2013.
  1. Aku diceraikan.
  2. Anak aku dihantar ke JKM.
  3. Aku dituduh mendera anak. Aku ditahan polis selama 24jam.
  4. Aku dituduh gila. Jadi aku kena menjalani ujian mental seminggu sekali selama 2 bulan. Di Hospital Permai, Tampoi.
  5. Aku jadi hodoh, kusam, lemah dan letih. Aku juga mengalami pendarahan haid lebih dari sebulan. Percaya atau tidak, aku terkena buatan orang.
  6. Aku jatuh tangga pada tahun yang sama dan menyebabkan hentakan kuat pada tulang belakang. Kesannya sampai sekarang masih terasa kesakitannya.
  7. Aku mengalami tekanan darah rendah yang teruk. Banyak kali aku pitam.
  8. Berat badan aku cecah 35kg. Aku jadi kurus dan cengkung.

Boleh dikatakan aku ni hebat juga. Aku masih hidup sampai sekarang. Alhamdulillah....
Dan anak aku akhirnya berada dalam jagaan aku. Hospital Permai mengesahkan keputusan Negatif terhadap aku. Maksudnya aku tidak gila. Kalau aku gila, masakan aku dapat menyandang jawatan Graphics Designer. Setiap minggu, aku kena swimming untuk pulihkan joint tulang belakang aku. Makanan kegemaran aku sekarang sup gearbox dan bakso, bagus untuk orang yang kekurangan darah macam aku.

Kesimpulannya, setiap masalah ada jalan penyelesaiannya. Cuma perlu bersabar, kerana sesetengah masalah itu mengambil masa yang lama untuk selesai.

Sunday, April 15, 2018

Mereka

Amboi...

Bukan main meroyan apa yang aku tulis semalam. Saja tulis-tulis macam ni, sebab aku tau, tak ada sesiapa pun nak baca Blog Kinaka Honey ni. Itu sebab aku berani nak luahkan apa je yang terpendam dalam hati aku ni.

Berbalik pada cerita Suasana Negatif.
Aku dibesarkan dengan suasana negatif. Kata-kata ejekan, usikan dan perli hampir hari-hari aku dengar.
"Kin, boleh tak buat benda yang berfaedah?"
"Kin, boleh tak jadi budak normal?"
"Kin, benda macam ni budak darjah 1 pun boleh buat".....
"Kin, keluarga kita ni tak buat tau kerja macam ni"....

Hina sangat ke jadi Graphics Designer?
Apakah ini sebab aku selalu kehilangan keyakinan diri?
Atau aku sendiri yang bodoh sombong, tidak mahu belajar cara nak hidup dari zaman kanak-kanak aku lagi?

Aku berjanji pada diri aku sendiri, aku akan besarkan anak aku dengan memberikan dia kata-kata semangat, kata-kata hikmah, kata-kata mutiara dan nasihat-nasihat yang berguna. Aku tak mahu dia membesar dengan cara aku dibesarkan. Senang-senang hantar ke tempat orang, dibuli, disabotaj, dipermainkan dan bila balik mengadu sambil menangis teresak-esak. Aku terus menangis sehingga keletihan, baru aku diam. Baru sekarang aku sedar, aku buang masa dengan sia-sia sekali. Tangisan aku selama ini tiada makna apa-apa pada mereka.

Walaubagaimanapun mereka telah membesarkan aku. Aku patut bersyukur, aku masih hidup. Walaupun sakit telinga, aku curi-curi dengar perbualan mereka. Sekurang-kurangnya aku dan anak aku ada tempat tinggal yang selesa, dapat tidur dan rehat. Dan sekarang, giliran aku pula menjaga mereka. Mereka selalu sakit-sakit sekarang dan banyak juga kerja-kerja rumah yang mereka tidak mampu melakukannya lagi. Mereka nak mengumpat, mengata, kutuk belakang aku, biarkanlah. Mereka dah banyak berjasa kepada aku. Lagipun aku dah lama maafkan mereka. Merekalah orang yang paling layak mengutuk dan mengumpat aku.

Ya Allah, berikanlah mereka petunjuk dan hidayah. Dan maafkanlah dosa mereka. Amin.

Saturday, April 14, 2018

Aku Menulis Lagi

Assalammualaikum.....

Wah lama bebenor.... aku tak menulis kat blog Kinaka Honey ni....

Pejam celik pejam celik. Sudah 5 tahun peristiwa itu berlaku. Ya....aku masih tidak dapat melupakannya. Adakala aku pun macam Putus Asa dengan kehidupan aku sendiri. Bila nak mati ni? Aku bertanya sendiri.

Hei! Jangan sangka bukan-bukan dulu. Aku tak ada niat pun nak bunuh diri, cuma aku rasa useless untuk meneruskan kehidupan. Terus-terang, memang aku rasa kesunyian sangat sekarang ni. Nak, nak lagi apabila tengok kawan-kawan aku dengan pasangannya dan anak-anaknya pergi bercuti, berpelukan satu keluarga. Wah....bestnya.... Tetapi perasaan CEMBURU aku sendiri. Tak payah la tanya. Tak elok lagi pun aku meletakkan perasaan negatif ini pada carta #1. Boleh jadi gila kalau melayan sangat benda-benda negatif macam ini.

Anak aku dah semakin cerdik sekarang ni. Macam-macam benda dia tanya. Ya...dia dah mula tanya tentang ayah dia. Syukur...Alhamdulillah...dia seorang budak yang bijak. Dia mudah memahami yang dia perlu berdikari meneruskan kehidupan tanpa seorang ayah.

Hebat sebenarnya dugaan hidup yang Anas kena hadapi. Hebat juga dugaan untuk aku membesarkan anak seorang diri. Insyallah...aku akan kuatkan diri dari segi mental dan fizikal untuk hari-hari yang akan datang.

Soal Jodoh pula, aku serahkan 100% kepada Tuhan. Aku dah tak nak mencari lagi kerana pilihan aku sebelum ini menyusahkan aku seteruk-teruknya. Ya...aku menyesal, itu sebab boleh tercipta lagu Waktu Itu. Ya...aku mencipta lagu lagi tapi masih tak pandai lagi nak main gitar ataupun piano walaupun aku ambil kelas muzik. Aku pun hairan macam mana boleh tercipta sedangkan tiada seorang pun ahli keluarga aku yang mahir dengan alat muzik.

Pelik kan?



Riwayat Si Ibu Tunggal

Dia berkorban bagaikan lilin,
Demi cahaya kehidupan
Dia menangis tanpa suara
Menahan pedih segala duka

Dia masih tersenyum ketawa
Sembunyi sedih kesepian
Dia berjaga siang dan malam
Melindungi si anak kecil

C/o
Dia perlukan sayap...
Ntuk terbang bebas.... 
Ke langit nan tinggi....
Menggapai impian....

Dan bila....
Terjatuh ke dalam....
Kegelapan....
Sambutlah tangannya...
Dia kan menyahut....

Dia berjuang bagaikan wira
Meneruskan kehidupan
Dia pernah terluka di jiwa
Dihujani kata nista

Dia tetap teguh berdiri
Menempuhi stigmata dunia
Dia hanya mampu memberi
Keperluan si anak kecil

C/o

Takkan berakhir...
Tiada berakhir...
Perjalanan kisah ini..

Dia mencari...
Terus mencari...
Kesudahan jalan ini...

C/o:
Sambutlah tangannya
Dia kan menyahut

Dia berjuang bagaikan wira
Riwayat si ibu tunggal
Ibu tunggal

Friday, April 6, 2018

Waktu Itu (Lagu ciptaan Kin Aziz)

Dari permulaan, penuh kesukaan
Ku buat pilihan, tanpa kesedaran
Hadirnya musibah, mengubah hidupku
Membuatkan aku semakin keliru,

Ku terlalu lemah, ku terlalu naif
Tiada petunjuk, tiada pembimbing
Ku ingin kembali ke Waktu Itu
Ku pilih Engkau, bukan si dia....

C/o:
Habislah....cintaku...
Terimalah....taubatku...x2
Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim....

Kukesali semua, kesilapanku
Tiada ku mahu mengulanginya
Tiada ku mahu nasibku begini
Ingin ku tebus segala kesalahan

Namun tiada daya, tiada kesempatan
Masa berlalu begitu pantas
Ku ingin kembali ke Waktu Itu
Mohon hidayahMu bukan hiburan

Ulang C/o

Astaghfirullahal a zim....2x

Ku ingin kembali ke Waktu Itu
Disaat Cahaya ada untukku.....


Kepada komposer-komposer yang berminat untuk mendengarkan lagu ini, sila hubungi saya melalui email kinaka.honey@gmail.com

Hebat . Bebas . Syukur

Sejak dia tinggalkan aku Aku menangis tak berhenti Makan minum pun tak menentu Berat badan cecah tiga puluh lima kilogram Kawan aku Ni...